BELAJAR ISTIQOMAH DENGAN BAJU SECUKUPNYA

2:06 PM



Sekitar tahun 2010-2013an masa paling sering muncul di media cetak hingga elektronik akibat beberapa kali menjuarai kompetisi bisnis nasional.

Senang? sangat! karena Indscript dengan bisnis yang beda ini bisa dapat liputan gratis, branding jadi menguat, dan banyak project masuk karena kemunculan di media
Lama-lama saya mengalami kejenuhan juga, bolak balik Jakarta Bandung hingga kedatangan wartawan dengan pertanyaan yang berulang-ulang.

Dan makin tua, makin biasa saja menghadapi liputan seperti ini terutama dalam hal *penampilan*
Biasanya kalau tampil di media, saya bener-bener persiapan, mulai baju hingga make up
Sekarang? biasa aja, bahkan tadi saya diprotes adik ipar, "Teh, jangan pakai baju itu lagi, itu sering dipakai dimana-mana" 

Persoalannya bukan tidak mau pakai baju itu lagi dan itu lagi, kepemilikan baju ini amat saya batasi, jumlah baju saya dibawah angka 10.
Dan saya makin cuek masalah penampilan, bisa dibilang itu lagi dan itu lagi pun saya cuek..
Saya udah nggak begitu silau dengan tren yang terjadi saat ini.

Daster saya punya 5 dan baju pergi yang agak bagusan dikit cuman punya 3. 2 minggu lalu berturut-turut saya harus keluar rumah: satu ngajar, satu meeting dengan klien, dan satu lagi di tanggal 14 Februari, tapping di O Channel
Bajunya ya dipleter dari 3 yang bagusan itu lagi.

Siangnya sebelum berangkat lihat ke lemari, Olaaaaa, baju yang bagusan lagi dicuci, sisa daster, masa di TV mau pakai daster, pikir saya, ya sudah saya kombinasikan ABAYA mak Ni'mah Sakinah dan agak nggak nyambung dengan khimar dari Indriani Rzaid Odnv, tak apa agak beda *tabrak lari* yang penting gue mah *cuek aja* hahaha

Sebelum kejadian siang, paginya, mamah yang ada di rumah ngecek lemari, *Bajumu pada kemana sih? dikiiit banget* ujar mama yang lagi nginep di rumah
Saya jawab, *udah pada nggak ada, Mah, neng kasih-kasihin biar nggak kena hisab* dan berlanjutlah omelan mamah.

Nah, lihatlah foto ini, apakah nyambung hijab hijau dan abaya keemasan? maklum baju stelan khimarnya lagi dicuci wkwkkw
Saya jadi ngakak sendiri nulis ini, berasa banget pengen jadi mamak-mamak rumahan tiba-tiba banyak kegiatan itu, langsung nggak jelas penampilannya. wkwkkwk
Bismillah, moga istiqomah nggak numpuk-numpuk baju cuman buat nata gaya hehehe

You Might Also Like

0 komentar