04 May 2016

4 Tips Sukses Ala Diah Octivita Dwi Purwanti: Berbinar dengan Passion






(Diah Octavita berbisnis dengan passion)



“Passion membuat saya bertumbuh.” Demikian tulis Diah Octivita Dwi Purwanti dalam facebooknya.
Menulis, berbisnis dan ngobrol dengan banyak orang adalah tiga passion yang akan membuat mata perempuan ini berbinar-binar.  Siapakah Diah?
Diah adalah salah seorang konsultan training Indscript yang berhasil meraih The Best Achievement Indscript Consultant, padahal belum genap setahun Diah bergabung, tepatnya September 2015.
Sempat tak bisa mencapai target di bulan pertama tak menghentikan langkah Diah.  Dengan segenap kesungguhan, Diah malah berhasil melampaui target di bulan-bulan berikutnya.  Bulan Maret yang lalu dari target 50 poin, Diah berhasil mencapai 75 poin.  Sekarang ini malah sudah mencapai 145 poin. Apa yang membuatnya bisa melompat setinggi ini?  Ternyata inilah kunci kesuksesannya :
Pertama, Diah adalah seorang perempuan pembelajar.  Sangat senang belajar dan berbagi ilmu.  Tak hanya senang belajar.  Diah memiliki kemampuan untuk mengaplikasikan ilmu yang saya berikan untuk semua konsultan training.  Diah juga tak pernah segan untuk mengkonsultasikan dengan saya semua kendala yang dihadapinya dalam memprospek customer. 
Kedua, kemampuan Diah berkomunikasi di jejaring sosial memang patut diacungi jempol.  Mengelola 2 Grup Tips Nulis dan Bisnis yang anggotanya sudah mencapai 260 orang tentu bukan hal yang mudah.  Diah juga menargetkan dirinya untuk memprospek dengan mengobrol secara personal minimal 30 orang per hari. 
Ketiga, Diah memiliki percaya diri yang kuat. Berkenalan dengan orang baru tanpa minder, tanpa malu dan canggung adalah kekuatan Diah.  Diah memiliki cara unik memprospek customer.  Diawali dengan pertemanan curhat-curhatan, membantu kesulitan mereka, sampai akhirnya mereka mendaftar training dengan sukarela.   Menurut saya, modal paling berharga untuk memulai apapun memang PERCAYA DIRI.  Tanpanya langkah akan tersendat tertahan.  Bagaimana mungkin bisnis bisa makin menjulang jika percaya diri jatuh ke jurang?  Minder penghambat langkah kita.  Minder hanya membuat kita duduk di pojokan sedangkan yang lain sudah berlarian mengejar impian.
Keempat, Pandai mengendalikan emosi.  Miskomunikasi dengan customer nggak pernah membuat Diah baper.  Diah bisa menyikapi kemarahan customer dengan positif.  Secara kodrati, manusia memiliki tingkat ego yang sungguh tinggi.  Maka benar adanya kalau salah satu hal yang paling sulit dikendalikan adalah amarah, sebab amarah terkait dengan ego.  Bagi banyak orang tidak mudah mengunci amarah, tapi ini tidak berlaku untuk seorang Diah.
Memiliki cara bekerja yang nggak biasa namun menghasilkan hasil yang luar biasa itulah Diah Octivita Dwi Purwanti.


No comments: