21 October 2014

Kurikulum 2013


Tadi malam saya ngobrol dengan Frida Antonia tentang sulitnya kurikulum saat ini, lalu saya membaca status mbak Devy Nadya Aulina yang sama juga topiknya --- kurikulum saat ini menyulitkan guru apalagi anak ;(

Saya jadi merinding dan langsung mengecek ulang buku yang si sulung Nanit miliki. Baca semua, termasuk agenda harian dari bu Gurunya...
Pagi tadi, saya memandikan Nanit dan mengobrol tentang pelajarannya

Saya: nanit, bunda dengar pelajaran saat ini susah ya?
Nanit: susah?
saya: katanya berat buat anak-anak, belajarnya banyak. Bener nit? Nanit ngerasa susah nggak?
Nanit: di sekolah Nanit belajarnya lama, bun. Anak SD lain udah pulang, Nanit masih belajar. Tapi, nggak susah kok...Nanit bisa ngerjain soal-soalnya. Sekolah itu asyik buat Nanit, hari ini Nanit juga mau ngasih oleh-oleh buat bu guru karena udah bikin Nanit senang belajar

Saya menghela nafas mendengar jawaban Nanit karena jujur saya terbawa ngeri dengan diskusi kami, apalagi Nanit kalau mengerjakan PRnya paling nggak mau dibantu saya maupun ayahnya, "Nanit bisa ngerjain sendiri." Begitu katanya.

Daaan, sebelum saya berangkat ke Jakarta tadi, Nanit membuka kulkas dan mengambil snack yang masih terbungkus rapi, "ini buat bu Kipti ya, bun? Buat oleh-oleh."
Aaah Naniiiiiit.....
:')

No comments: