SURGANYA MAMA

"Neng, capekah mengurus mama?"
#pertanyaan mama ini keluar bada Isya tadi
Saya menggeleng pelan, "Tentu tidak, Ma. Neng senang mama mau disini"
Lalu mama melanjutkan, "Kasihan liat eneng ngerawat mamah, padahal neng sibuk." Mata mama seperti mengembun
Sudah dua minggu ini mamah dirawat di rumah
Sakit diabetes
Keluar dari rumah sakit saya memaksa mama tinggal di rumah saya agar bisa saya rawat
Saya mandikan
Saya bersihkan kamar
Saya siapkan makannya
Saya disiplinkan makan obatnya
Saya buatkan susu hangat
Ketika saya sedang keluar rumah karena kesibukan lain, apalagi keluar kota, kata suami: mama nggak mau sama siapa-siapa
Mandi, nunggu eneng
Ke WC, nunggu eneng
Semua nunggu eneng
Itulah yang membuat saya kadang nggak tega kalau mau keluar rumah terlalu lama namun kegiatan tak pernah berhenti
Maka, setelah berkegiatan selalu saya tanya mama
Mau mandi?
Sudah makan?
Obat udah diminum?
Ngemil apa?
Udah ganti pampers? (Mama memang pakai pamper saat ini)
Tadi sore saya membereskan kamar mama, mata mama terus mengikuti setiap gerakan saya, "jangan kecapekan neng, mama kasihan sama eneng"
Padahal....ada mama disini nggak bikin saya capek
Lalu selepas itu mama menangis di pelukan, minta maaf merepotkan saya, aaaah saya pun berderai dan saya mengatakan, "mama disini itu semoga menjadi cara saya untuk meringankan dosa saya sama mama. Neng mah suka berantem sama mama" lalu kami menangis bersama
Berat mama makin turun, dari 56 kilo jadi 49kilo, kuruus sekali
Ringkih...
Sensitif...
Mudah menangis...
Mama selalu saja merasa nggak enak kalau saya membereskan kamarnya
Mama bau ya, Neng? Kasihan eneng ngerawat mama #mama teruus aja bilang begitu 
Tapi, kemudian mama bilang, "Tapi, bersama eneng mama merasa ada di surga. Mama diurus, dimanjakan, dipenuhi kebutuhannya, dirawat dengan cinta"
Entahlah....malam ini hati saya nggak karuan
Lekas sembuh, Mah 






No comments:

Post a Comment

Adbox