13 April 2014

Ajak Nanit, Bun...

 Sudah dua hari ini saya dikirimi surat oleh Nanit. Tulisan tangannya itu menuliskan betapa inginnya dia diajak kemana-mana oleh saya :')
"Kenapa Bunda nggak pernah ajak Nanit, apa nggak ada uang, bun?" tanyanya dengan polos dalam bahasa sunda yang halus.
Dan selama dua malam ini, sebelum tidur saya kembali membicarakan masalah 'nggak diajaknya dia" jika saya pergi ke luar kota. Persoalannya tidak semudah yang dia bayangkan. Kelak dia akan bosan jika saya di luar kota bekerja -- bukan jalan-jalan saja. "Kan Nanit juga pernah bunda ajak, terus Nanit nangis pengen pulang karena bosan liat bunda ngomong terus, meeting terus, serius terus."
Dia mendengarkan dengan seksama namun tetap saja di akhir berkata, "Tapi, ajak aku serta bun, kemana pun Bunda pergi." pintanya memelas.

Oh anakku...:')

(percakapan yang sudah diterjemahkan ^^)

No comments: