20 September 2005

Continuous Quality Improvement

“Dalam kehidupan, perubahan tak terhindarkan. Dalam dunia bisnis, perubahan adalah vital.” Warren Bennis
Tanggal 14 September yang lalu, sahabat dari Sulawesi Selatan, seorang pengusaha sukses di berbagai bidang (Telekomunikasi, jasa, dll) menjenguk saya di Yogyakarta. Sebagai bentuk dari relationship yang saya kembangkan dengan banyak patner bisnis, kedatangan beliau merupakan suatu kehormatan.
Selain menindaklanjuti kerjasama yang akan kami gulirkan. Saya mulai antusias menjabarkan pola kerjasama kami. Dengan santai beliau menanyakan, "Gimana kalo sistem kerja kamu saya jiplak?"
Sejenak saya diam. Sampai akhirnya menjawab dengan santun, "Silahkan. asal Anda memiliki pelaksana yang mampu. Kenapa tidak?" Lantas, beliau mengerutkan dahi, "Ya, yang paling penting adalah pelaksana programnya. Rasanya percuma kita meniru atau menduplikasi program atau sistem ini dan itu, jika tak ada pelaksana yang sanggup melakukannya."
Buku, teori orang sukses, program marketing bagus, bisa dengan mudah kita ambil dari semua sistem informasi tapi yang terpenting adalah semampu apa kita menjalankannya? Bagi saya sendiri, segala informasi akan menjadi pijakan awal untuk melakukan suatu gebrakan baru. Duplikasi? Boleh!tapi tentu harus disesuaikan dengan kemampuan yang dimiliki. Karena program yang dimiliki satu perusahaan berbeda - situasi kondisi – dengan perusahaan lainnya, tentu ini terkait juga dengan Sumber Daya Manusia (SDM) yang ada di dalam perusahaan.
Yang paling baik adalah, teruslah belajar menyempurnakan system atau anutlah filosofi kualitas terus menerus (continuous quality improvement) melalui umpan balik positif. Selamat menjalankan program Anda!

No comments: