27 September 2005

Ayo, Perkuat Mental!

Dasarnya sih karena saya adalah anak perempuan satu-satunya di rumah dan cukup dimanja oleh keluarga, saya termasuk anak yang cengeng…Dulu, perasaan tersentuh sedikit saya langsung menangis. Tapi sejalan dengan waktu dan cobaan dalam perjalanan hidup, akhirnya lambat laun mental saya terasah menjadi semakin kuat. Tidak ada tangisan untuk sesuatu keinginan yang tak dapat saya peroleh, kini saya terbiasa mencari alternative pencapaian tanpa menyerah.

Kebahagiaan atau pun kegagalan datang datang silih berganti. Saya berusaha menerima semuanya dengan lapang dada. Kesedihan dan keceriaan menjadi makanan sehari-hari. Saya terus melangkah!

Satu-satunya alasan kenapa saya masih sanggup berdiri dalam segala macam kegagalan adalah karena saya terus mengasah mental menjadi kuat –sekuat-kuatnya-

Percayalah, hanya itu modal kita untuk berperang dalam kehidupan. Menerima segala sesuatu dengan kesiapan mental. Karena hidup bukanlah hanya untuk bahagia tapi juga untuk rasa sakit yang seringkali tak kita harapkan.

(Yogyakarta, 270905)






No comments: