13 August 2005

Mencari Hakikat Cinta….

Ah, perpisahan itu memang nyata adanya dan seseorang mesti segera menyikapinya. Terpuruk selamanya dalam kepedihan yang menyakitkan, atau segera bangkit dan membalut luka dengan harapan-harapan baru. (Dikutip dari ‘Bukan Lelaki Pilihan’ karya Zis Eno)
Saya tidak tahu apakah karya ini disebut novel atau diary. Yang jelas Zis Eno sudah mengungkapkan mengenai perpisahan dengan sang pujaan hati dengan sangat apik. Saya sampai ikut terhanyut dalam emosinya yang tercabik-cabik di sana. Bersyukur, dalam kurun waktu tak lama Zis sudah kembali dapat menatap masa depan, walau banyak sekali keinginan itu hanya untuk sebagai ajang pembuktian diri pada kekasih yang telah mengkhianatinya, seperti ditulisnya..”Tree, perhatikan aku baik-baik!”
Namun, diantara banyak pembuktian diri itu. Saya sangat pahami bahwa Zis bergulat dengan begitu banyak perih dan luka akibat kehilangan orang yang dicintainya. Well, ternyata semua orang pernah merasakan luka akibat cinta, dan saya tidak nyangka lho Zis yang kukenal sangat cuek ternyata pernah juga patah hati bahkan merasa dirinya bukan lelaki pilihan..wehehehe…becanda Zis!
Tapi jujur, mencari hakikat cinta itu memang tidak mudah! Seperti juga Zis Eno, saya pun tertatih-tatih mencari hakikat cinta sesungguhnya. Saya pernah mencintai dan merasa dicintai, atau dalam arti kata saling mencintai tapi…ternyata kami memilih berpisah, tepatnya mungkin saya memilih berpisah.Mengutip dari tulisan Zis lagi, “Kita berpisah, karena masing-masing di antara kita tidak memiliki kepercayaan diri untuk membangun kebahagian bersama selamanya.” Saya memang memilih berpisah dengannya karena saya mungkin tak percaya diri untuk bisa membahagiakannya. Zis, dua tahun lalu saya berpisah, dan hingga kini saya masih berkelana mencari hakikat cinta sesungguhnya, tapi seperti juga kamu, saya tetap menatap masa depan dengan penuh optimis.
Saya yakin, jika dia membaca tulisan ini. Dia pasti tahu kepada siapa saya tujukan tulisan ini. Seperti kamu menulis novel atau diary itu untuk perempuan bernama Tree, saya menuliskan ini untuk lelaki itu.

No comments: